22 Mei 2021

Korea Selatan Bangun Pabrik Kaca Terbesar Se-Asia Tenggara di Batang, Jawa Tengah

Tim Redaksi | 579 Pembaca

  • BAGIKAN :
Korea Selatan Bangun Pabrik Kaca Terbesar Se-Asia Tenggara di Batang, Jawa Tengah
Foto: Groundbreaking pabrik kaca terbesar se-Asia Tenggara di Batang, Jawa Tengah

Perusahaan kaca Korea Selatan PT KCC Glass Indonesia mulai membangun pabrik kaca di Kawasan Industri Terpadu Batang, Jawa Tengah, yang diproyeksikan menjadi pabrik kaca terbesar se-Asia Tenggara.

Kawasan tersebut masih dalam tahap pengembangan, tahun lalu tepatnya 30 Juni 2020 Presiden Joko Widodo membuka kawasan tersebut bersama Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Bahlil Lahadalia.

Kemudian, Bahlil bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo melakukan peletakan batu pertama atau groundbreaking PT KCC Glass Indonesia di Kawasan Industri Terpadu (KIT) Batang, Jawa Tengah (Jateng), Kamis,20 Mei 2021.

“Tanggal 30 Juni (2020) kami buka kawasan ini dengan Bapak Presiden, kemudian tanggal 20 Mei 2021, sebelas bulan, langsung kawasannya tahap pertama telah selesai dan hari ini kita menyaksikan groundbreaking KCC. Ini sebuah kerja yang sangat luar biasa,” ujar Bahlil dalam sambutannya.

KCC merupakan produsen kaca asal Korea Selatan yang akan menempati lahan seluas 49 hektare di kawasan tersebut. Perusahaan asal Korea Selatan itu juga menjadi investor pertama yang melakukan groundbreaking di kawasan industri ini.

Menteri Investasi/Kepala BKPM menyampaikan dari 450 hektar yang dialokasi pada tahap pertama pengembangan KIT Batang, semuanya telah terisi oleh para investor.

Selanjutnya akan dilakukan pengembangan tahap kedua. Menurutnya ini sebuah langkah komprehensif yang akan terus dilakukan. Sebagaimana dikutip dari laman Sekretariat Kabinet.

Ia juga menyampaikan, nilai investasi perusahaan berorientasi ekspor ini adalah sekitar Rp5 triliun dan akan menempati lahan seluas 49 hektare di KIT Batang dan diperkiraan mampu menyerap tenaga kerja langsung sebanyak 1.200 orang.

Dalam sambutannya, Menteri Investasi meminta kepada investor di KIT Batang tersebut untuk melibatkan para pelaku usaha lokal di Jateng, khususnya di Kabupaten Batang sekaligus mendorong pemerataan pertumbuhan ekonomi.

“Biarlah anak-anak Jawa Tengah menjadi tuan di negerinya sendiri. Jangan lagi membawa orang Jawa Tengah yang sudah konglomerat di Jakarta. Kita harus menciptakan konglomerat-konglomerat baru di daerah Jawa Tengah, khususnya Kabupaten Batang. Ini yang harus kita dorong,” ujarnya.

Sementara itu, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo menyampaikan apresiasinya atas kerja sama berbagai pihak dalam mewujudkan KIT Batang.

“Saya tentu mengucapkan terima kasih pada semua pihak. Ini adalah kolaborasi yang baik antara pemerintah pusat, daerah, dan pihak lain, termasuk PTPN yang berperan besar di sini,” ujar Ganjar.

Dengan dibangunnya pabrik pertama di kawasan industri Batang, akan menjadi awal yang baik bagi pertumbuhan ekonomi di Jateng.

Apalagi, kawasan ini merupakan kawasan yang strategis dan dibangun hanya membutuhkan waktu tak lebih dari setahun. Ganjar menegaskan pihaknya akan terus mengawal pengembangan kawasan industri terpadu ini.

“Kami akan amankan apa yang sudah menjadi keputusan [pemerintah] pusat untuk mengembangkan ekonomi kita,” kata Ganjar.

Ganjar menambahkan, pihaknya juga akan terus melakukan upaya untuk mendorong realisasi investasi Jateng.

“Kami juga sudah berbicara dengan Kementerian BUMN bahwa dari yang pertama ini kita akan langsung untuk melakukan akselerasi pada investasi berikutnya yang akan muncul, baik nanti di Batang maupun di tempat lain di Jawa Tengah,” katanya.

Hadir dalam acara peletakan batu pertama ini Duta Besar Korea Selatan untuk Indonesia Park Tae-sung, CEO KCC Glass Nae-Hoan Kim, serta Bupati Batang Wihaji.

Editor : Joko Yuwono